Solihin Adnan Lakukan Reses Di Kelurahan Penurunan Demi Serap Aspirasi Masyarakat

0

KOTA BENGKULU- Anggota Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kota Bengkulu Solihin Adnan, SH menyelenggarakan reses untuk menyerap aspirasi masyarakat sekitar di kediamannya yang terletak di Jl. Sukajadi RT 7 Kelurahan Penurunan Kecamatan Ratu Samban Kota Bengkulu dapil IV, Jumat (8/03/19).

 

Aldo salah satu warga penurunan, meminta kepada anggota dewan yang terhormat untuk mencarikan solusi bagi keamanan yang ada di Penurunan. Selama ini sudah banyak kejadian warga kehilangan kendaraan sepeda motor.

 

“Mohon pak untuk dicarikan bagaimana solusinya, karena sudah banyak warga yang dirugikan oleh kejadian kehilangan tersebut” jelas Aldo.

 

Semntara itu, Sahidin yang juga warga Penurunan RT 02 RW 1 mengajukan pertanyaan mengenai permasalahan Demam Berdarah Dangie (DBD) yang terjadi di gangnya.

 

“Selama ini, gang kami itu tidak pernah terkena wabah DBD, setelah ada kasus baru heboh harapan kami Infrastruktur  jalan dan penyakit DBD tolong carikan solusinya”, ujar Salihin.

 

Mnagangapi hal itu,  Solihin Adnan  menanggapi dengan baik semua masukan dan keinginan masyarakat.

 

Dirinya berjanji akan segera menindak lanjuti dengan melakukan cek lokasi dan melakukan konfirmasi kepada pihak terkait seperti Dinas Kesehatan Kota Bengkulu.

 

“Mudah-mudahan kita cek jalan RT 02 RW 01 tanyakan  kepada pihak  terkait. Kita sudah melakukan komunikasi langsung dengan pihak terkait dalam hal ini Dinas Kesehatan Kota mengenai kasus DBD yang menyerang warga agar segera ditindak lanjuti”, tutur Solihin.

 

“Berkaitan dengan keamanan marih kita saling menjaga dan aktifkan kembali pos kamling”, kata Solihin Adnan

 

Asmara Wijaya warga kelurahan penurunan, mengajukan pertanyaan mengenai agenda besar Wondeful Bengkulu  2020 dan kota Bengkulu sebagai tempat berkunjungnya tempat wisata. Namun sepertinya sampai saat ini, sepertinya belum ada keseriusan baik itu dari provinsi dan kota. Dimohon agar disampaikan  dalam rapat sudah seperti apa persipan menyambut Wanderfful Bengkulu 2020.

 

“Rencana induk pengembangan wisata  itu belum ada. Bukan hanya untuk festival, jangan sampai kita  gagal paham tentang  wisata itu dan pilihan  kita berwisata seperti apa dan disana pemerintah harus  hadir. Kita harus satu pemahaman terlebih dahulu, ekonomi kreatif bisa bersaing dan ada ketelibatan pengusaha. Industri kuliner juga dipacu dinas juga harus terlibat dangan kelayakan makanan itu layak untuk dikonsumsi”, harap Asmara.

 

 

Solihin Adnan berjanji akan follow up semua apa yang manjadi keinginan warga, asal itu masih menjadi kewenangan dewan.

 

“Sebagai tugas anggota dewan sesuai dengan komisi dan kita sampaikan kepada intansi terkait dan Pemda Kota Bengkulu”, tegas Solihin.

 

“Temuan dari masyarakat dalam menyerap aspirasi  rakyat, soal lingkungan  hidup, potensi banjir dan soal kebudayaan. Dengan budaya bagaimana mewujudkan bengkulu religius kemudian untuk infrastruktur akan kita sampaikan kepada komisi II bidang pembangunan”, Tutupnya

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here